Terkait Status Zona Merah

Bandung PSBB Lagi, Fasilitas Umum Ditutup, Prokes Diperketat

foto

Humas Pemkot Bandung

Wali Kota Bandung Oded M.Danial, secara resmi menyatakan Kota Bandung kembali terapkan PSBB Proporsional demi mencegah Covid-19 menyebar tak terkendali.

BANDUNG, kejakimpolbews.com.- Kota Bandung kembali memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Proporsional selama 14 hari ke depan. Langkah ini diambil sebagai respon atas stastus zona merah yang kini dipegang Kota Bandung.

Ketua Tim Gugus Tugas Covid-19 Kota Bandung, Oded M. Danial menyatakan bahwa pembatasan dilakukan demi menjaga sektor kesehatan agar tak terus merosot.

Namun juga berupaya agar sektor ekonomi di Kota Bandung tetap bergulir. Salah satunya yaitu merevisi relaksasi pusat pembelanjaan, restoran, dan kafe. Dengan demikian, jam operasional tutup pada pukul 20.00 WIB dari sebelumnya tutup pukul 21.00 WIB.

"Dengan maksimal kapasitas pengunjung 30 persen,” tegas wali kota usai menggelar Rapat Terbatas Forkopimda Kota Bandung di Balai Kota Bandung, Jalan Wastukancana, Kamis (3/12).

Fasilitas umum ditutup

Khusus sejumlah tempat atau fasilitas publik milik Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung, wali kota memutuskan untuk menutup total. Fasiltas tersebut di antaranya taman dan alun-alun agar meminimalisasi kerumunan.

Tak hanya itu, tempat wisata dan tempat hiburan juga dibatasi menjadi maksimal 30 persen dari kapasitas pengunjung dari sebelumnya 50 persen.

"Termasuk juga tempat ibadah juga dibatasi 30% dari kapasitas gedung dan kegiatan pernikahan,” jelasnya.

Pada masa PSBB Proporsional, kebijakan Work From Home (WFH) juga berlaku sebanyak 70 persen. Untuk seluruh unit kerja di lingkungan Pemkot Bandung hanya diperkenankan mempekerjakan pegawainya tidak lebih dari 30 persen.

Wali kota mengungkapkan, Pemkot Bandung melalui Dinas Perhubungan (Dishub) tengah berkoordinasi dengan Satlantas Polrestabes Bandung membahas penutupan sejumlah ruas jalan. Salah satunya Jalan Dipati Ukur yang memiliki potensi kerumunan cukup tinggi.

“Akan dilaksanakan penutupan jalan yang menimbulkan potensi keramaian. Terkait dengan jalan mana saja yang akan ditutup masih dikoordinasikan bersama kepolisian. Salah satunya adalah Jalan Dipati Ukur,” tegasnya.

Wali kota juga sudah menginstruksikan kepada Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di tingkat kota sampai kelurahan untuk lebih ketat dalam menegakan aturan protokol kesehatan.

Rumah sakit darurat

Tanpa terkecuali, pengawasan ketat terhadap pasar-pasar tradiosional. Pemkot Bandung juga akan berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat untuk menyediakan semacam rumah sakit darurat atau tambahan penampungan sebagai tempat isolasi. Utamanya diperuntukan bagi Orang Tanpa Gejala (OTG).

“Eksisting hari ini, rumah isolasi sudah penuh. Oleh karena itu kita terus berupaya menghadirkannya. Kita sudah mendapatkan tambahan-tambahan agar bisa tertangani. Tapi untuk antisipasi ke depan kita tetap berupaya dengan berkoordinasi dengan provinsi. Kita akan upayakan lagi penambahan,” ungkapnya.

Di luar itu, wali kota kembali mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk ekstra waspada. Termasuk juga membatasi aktivitasnya yang berpotensi menyebarkan Covid-19.

“Sekali lagi kami mengingatkan kepada masyarakat. Setelah berkegiatan di luar rumah, saat pulang jangan langsung berkontak dengan anggota keluarga. Biasakan bersih-bersih atau mandi dahulu," katanya.

"Simpan pakaian yang telah digunakan untuk segera dicuci. Setelah itu jika perlu silakan gunakan masker di rumah. Dengan ini penyebaran kasus klaster keluarga dapat dicegah,” imbaunya.**

Editor: Dede Suryana

Bagikan melalui
Berita Lainnya
Tanah Bergerak dan Longsor di Sukabumi, 166 KK Mengungsi
Bingung Soal Vaksinasi? Ini Penjelasan Kepala Dinkes
Markaz FPI di Petamburan "Dibersihkan"
Jelang Duhur SAR Temukan 1 Jasad Wanita di Rumah Hajatan
Personel Polresta Bandung Berlakukan Pengawasan Ketat